14 Jalan Linau

Advertisements

Al fatihah

*”ALLAH MENJAWAB AL-FATIHAH KITA”.*

*Banyak sekali orang yang tegesa-gesa ketika membaca Al-Fatihah disaat shalat… tanpa spasi dan seakan-akan ingin cepat menyelesaikan shalatnya.*

*Padahal di saat kita selesai membaca satu ayat dari surah Al-Fatihah, ALLAH menjawab setiap ucapan kita.*

*Dalam Sebuah Hadits Qudsi Allah SWT ber-Firman:*

*”Aku membagi al-Fatihah menjadi dua bagian, untuk Aku dan untuk HambaKu.”*

■ *Artinya, tiga ayat diatas Iyyaaka Na’budu Wa iyyaaka nasta’in adalah Hak Allah dan tiga ayat ke bawahnya adalah urusan HambaNya.*

■ *Ketika Kita mengucapkan “Alhamdulillaahirabbil ‘aalamiin”.*

*Allah menjawab: “HambaKu telah memujiKu.”*

■ *Ketika kita mengucapkan “Ar-rahmaanirrahiim.*

*Allah menjawab: “HambaKu telah mengagungkan-Ku.”*

■ *Ketika kita mengucapkan “Maaliki yaumiddiin”.*

*Allah menjawab: “HambaKu memujaKu.”*

■ *Ketika kita mengucapkan “Iyyaaka na’ budu wa iyyaaka nasta’iin”.*

*Allah menjawab: “Inilah perjanjian antara Aku dan HambaKu.”*

■ *Ketika kita mengucapkan “Ihdinash shiraathal mustaqiim,* *Shiraathalladziina an’amta ‘alaihim ghairil maghdhubi* *’alaihim waladhdhoolliin.”*
*Allah menjawab:*
*“Inilah perjanjian antara Aku dan hambaKu.*
*Akan Ku penuhi yang ia minta.”*
*(HR. Muslim dan At-Tirmidzi).*

■ *Berhentilah sejenak setelah membaca setiap satu ayat.*

*Rasakanlah jawaban indah dari Allah karena Allah sedang menjawab ucapan kita.*

■ *Selanjutnya kita ucapkan “Aamiin” dengan ucapan yang lembut, sebab Malaikatpun sedang mengucapkan hal yang sama dengan kita.*

■ *Barangsiapa yang ucapan “Aamiinnya” bersamaan dengan para Malaikat, maka Allah akan memberikan Ampunan kepadanya.”*
*(HR. Bukhari, Muslim, Abu Dawud).*

*Sahabat jika artikel ini bermanfaat silahkan dibagikan, sampaikan walau satu ayat.*

*Sabda Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam:*
*”Siapa yang menyampaikan satu ilmu dan orang membaca mengamalkannya maka dia akan beroleh pahala walaupun sudah tiada. *(HR. Muslim).*

_*SEMOGA BERMANFAAT.*_

Rezeki

Jika rezeki datang kerana kerja keras, seharusnya orang paling kaya adalah kuli bangunan.

Jika rezeki datang kerana banyak waktu kerja, seharusnya warung- warung kopi 24 jam boleh mengalahkan macdonald dan kfc.

Jika rezeki datang kerana kepintaran. Seharusnya pensyarah-pensyarah menjadi orang kaya.

Jika rezeki datang kerana pangkat,
Seharusnya para presiden dan raja berada di urutan terdepan dari 100 orang terkaya di dunia.

Rezeki itu datang kerana kasih sayang Allah.

“Mengejar rezeki jangan mengejar jumlahnya tapi kejarlah berkahnya.”

Bulan Muharram

Bulan Muharram adalah bulan Haram (mulya) ketiga sesuai urutan; Dzulqa’dah, Dzulhijjah, Muharram kemudian bulan haram keempat adalah Rajab. Para ulama menamakannya dengan “Rajab al-Fard” Karena dia sendirian (Tidak bersama bulan haram yang lain didalam urutannya).

Rasulullah Saw. sangat memulaikan bulan Muharram sehingga ada beberapa riwayat yang menyatakan bahwa beliau banyak berpuasa dibulan itu.

Ketika Rasulullah memasuki Madinah kaum Yahudi melakukan evaluasi kalender, mereka memiliki bulan yang namanya “Tisyri” yang mana pada tanggal 10 dibulan itu Allah menolong dan menyelamatkan Nabi Musa dari Fir’aun.

ketika itulah Nabi mendapati kaum Yahudi berpuasa pada hari itu. Nabi bertanya, “Apa yang terjadi?” Mereka menjawab, “Di Hari itu Allah telah menyelamatkan Musa” Maka Nabi pun melanjutkan, “Kita lebih berhak untuk -merayakan keselamatan-Musa dari pada mereka” Kemudian Nabi berpuasa dan memerintahkan Para sahabat untuk berpuasa.

Sedangkan Puasa Asyura adalah suatu kewajiban bagi seorang muslim sebelum Allah Swt. menurunkan perintah Puasa di bulan Ramadhan, “(Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al Qur’an sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang batil)..” Sampai pada firman-Nya, ” Karena itu, barang siapa di antara kamu hadir (di negeri tempat tinggalnya) di bulan itu, maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu..” Maka jadilah ayat tersebut Nasikh (Penghapus/pengganti hukum sebelumnya), Dan Puasa Asyura tetap disyariatkan (tapi) sebagai puasa sunah sampai hari kiamat.

Bahkan Nabi bersabda, “Jika aku masih hidup sampai tahun depan aku pasti berpuasa Tasyua'(Hari 9 Muharram) dan Asyura’ (Hari 10 Muharram) tapi Nabi sudah terlebih dulu dipanggil oleh Yang Maha Kuasa, maka jadilah Hari Tasyua’ sebagai sunah yang diharapkan bagi kita untuk berpuasa bersama Asyura’.

Beliau juga bersabda, “Barangsiapa melapangkan sanak kerabat/orang yang membutuhkan.. ” diriwayat lain ” melapangkan Keluarganya..”, “.. Allah lapangkan baginya sisa tahun itu” HR. al-Thabrani, Dan disahihkan oleh Syekh Ahmad bin al-Shiddiq dan al-Iraqi. Ibnu Mubarak juga menyebutkan dalam sanad hadis, “aku telah mencoba mengamalkannya selama 60 tahun dan ternyata benar” maksudnya, dia (Ibnu Mubarak) telah mengamalkannya (melapangkan/memberikan kemudahan keluarga dll.) dalam waktu yang lama, sehingga dia dapat merasakan kapan Allah memberikan kelapangan dan kesempitan.

Dan Alhamdulillah, Kami juga telah mengamalkannya selama 30 Tahun dan ternyata memang benar. kami tidak pernah berhenti mengamalkannya, kami melapangkan para sanak kerabat dalam hal rizki, Allah pasti akan melapangkan rizki kita sepanjang tahun.

Namun datanglah para Nabitah (Radikalisme) mereka berkata, “Diriwayatkan al-Thabrani dalam kitab ‘al-kabir’ dan disanadnya ada yang doif” . Abdullah bin al-Mubarak menjawab statemen tersebut, ” Kami telah melakukannya dan kenyataannya memang benar.” Bahkan lebih dari itu Hadis ini telah disahihkan oleh al-Imam Hafidz al-Dunya al-Iraqi, Syekh al-Hafidz Ibnu Hajar dan disahihkan oleh Ulama masa kita, Syekh Ahmad bin al-Shiddiq dalam kitabnya《Hidayatu al-Sughro fi al-tashihi hadisi al-tausiati ala al-iyali lailata Asyuro’》.

Sedang masyarakat Mesir sendiri dengan perasaannya yang lembut dan dengan pengalaman spiritualnya bersama Allah Swt. membuat halawah (manisan) dan mereka memberi ia nama “Asyuro”. Mereka lakukan di Malam Asyuro untuk kemudian mereka saling hadiahkan antara sesama tetangga. Dan semua kebahagiaan ini disebabkan karena mereka berbahagia dengan keselamatan Nabi Musa dan dengan Nabi Muhammad Saw.
Mereka telah mengajarkan nilai berharga terhadap kaum muslimin.

Saya hanya heran, dengan kebudayaan (golongan keras) yang kemudian muncul dan tersebar yang mendeskripsikan segala sesuatu dengan haram, keras dan bid’ah. Ini sebuah budaya yang tidak benar yang tidak ada hubungannya dengan agama ataupun dunia.

Rasulullah Saw. telah datang dengan membawa al-Qur’an dan apa yang kita pelajari pertama kali dalam al-Qur’an adalah kasih sayang, “Dengan menyebut nama Allah yang maha PENGASIH dan PENYAYANG” dan mensifati nabi-Nya, “Dan tidaklah kami mengutusmu (Muhammad) kecuali sebagai rahmat (Kasih sayang) terhadap seluruh alam”.

Sedang mereka mengubah sunah Rasulullah dengan tindakan yang mengherankan dan aneh; Kekerasan, cercaan,perdebatan, pertentangan, membenci kehidupan dengan seruan kezuhudan, menjadi seorang yang Zuhud pada dunia, padahal yang dimaksud Zuhud sendiri hanya berlaku pada sesuatu yang telah dimiliki, mereka tidak memiliki apapun dan mengaku Zuhud maka inilah Zuhud yang dusta.

Tentang Hari ini (Asyura), ada juga yang menyebutnya sebagai hari kesedihan, karena mereka mengaitkan hari itu dengan hari Syahidnya Pemimpin pemuda ahli surga, Sayyidina Husain ra. Dan ini tidak ada hubungannya dengan adanya perayaan keselamatan Nabi Musa ataupun sunah Rasulullah Saw.

Hal terpenting yang terjadi pada hari Asyuro adalah memperingati keselamatan Nabi Musa. Dan perayaan yang dilakukan sebagian besar kalangan orang-orang Islam (khususnya) dan Ahlu al-kitab juga kaum Yahudi secara umum. (Disini) kita tidak sama dengan mereka yang menginginkan sesuatu yang terselubung (meratap). Meski dengan penuh keyakinan bahwa kami sangat mengagungkan, menghormati dan mencintai Sayyidina Husain ra. Baik dari segi kedudukan ataupun nasab nya. Serta hubungan erat yang jelas terlihat yang tidak ada bandingnya. Tapi kita juga menolak untuk kemudian meninggalkan salah satu sunah Sayyidina Rasulullah Saw. baik itu berupa puasa, perayaan, bahkan melapangkan orang lain.

○ Maulana Syeikh Ali Jum’ah

Barli

*ASSALAMUALAIKUM*
BARLI ATAU OAT ?

Kedua2 mempunyai GI yg rendah iaitu 25-27.
Kedua2 tidak akan sebabkan gula darah naik selepas di makan. Tetapi ada sesuatu yg ada dlm barli yg tidak ada dlm oat iaitu :-

Barli boleh menguatkan sistem imun sedangkan oat tidak

Barli boleh membaiki masalah kekurangan sel darah merah sedangkan oat tidak

Barli boleh menguatkan paru-paru serta menghindari asthma sedangkan oat tidak

Barli boleh menguatkan tulang serta elakkan osteoporosis sedangkan oat tidak

Barli boleh mengurangkan kolesterol sedangkan oat tidak

Barli boleh mencuci usus serta lakukan proses detoksifikasi sedangkan oat tidak

Barli boleh menguatkan ginjal dan mencairkan batu karang dan batu hempedu sedangkan oat tidak

DAN YG PALING PENTING DRPD SEMUA DIATAS….Nabi SAW pernah makan BARLI tetapi tidak oat. (Barli disebut dlm 21 hadis Nabi SAW tetapi oat tidak.

*Sharing Muslim*

Kejar

Assalamualaikum😘

Jom prbnykkn selawat😎

۞ اَللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ ۞

*Jom kjar cinta Ilahi❤*

 

Alangkah indahnya hidup ini jika kita merupakan manusia yg dicintai oleh Pencipta. Lebih seronok lagi jika kita juga dicintai oleh makhluk yg ada di muka bumi ini.

Kita mampu mendapat cinta Allah dan manusia sekiranya kita dapat memberi manfaat kepada orang lain. Sesiapa yg boleh memberi manfaat kepada saudaranya, hendaklah dia melakukannya.

Perkara ini sangat jelas dinyatakan oleh Rasulullah s.a.w. dalam hadith yg bermaksud: “Orang yg paling dicintai Allah ialah orang yg paling bermanfaat bagi orang lain. Amal yg paling dicintai Allah adalah menggembirakan hati seorang Muslim, menghilangkan kesulitannya, menjelaskan hutangnya atau membuang rasa laparnya.”
(Riwayat al-Tabarani)

Tazkirah

📌Tazkirah Ringkas

📑TIDAK ADA YANG MENGHALANGI MANUSIA DARIPADA BERIMAN MELAINKAN KEDEGILAN MEREKA

Firman Allah SWT :

وَمَا مَنَعَ النَّاسَ أَنْ يُؤْمِنُوا إِذْ جَاءَهُمُ الْهُدَىٰ وَيَسْتَغْفِرُوا رَبَّهُمْ إِلَّا أَنْ تَأْتِيَهُمْ سُنَّةُ الْأَوَّلِينَ أَوْ يَأْتِيَهُمُ الْعَذَابُ قُبُلًا
[Surat Al-Kahf 55]
‎Terjemahan :
“Dan tiada yang menghalang manusia daripada beriman, ketika datang petunjuk Al-Quran kepada mereka, dan daripada memohon ampun kepada Tuhan mereka, melainkan (kerana kedegilan mereka dan kerana mereka) menunggu didatangi azab yang memusnahkan yang telah menimpa orang-orang dahulu, atau di datangi azab yang dilihat dan dihadapi”

📮Join Telegram Tazkirah Ringkas
telegram.me/DakwahTanpaHenti

Sebarang teguran/nasihat email to
tazkirahringkas@gmail.com